Diare : Diare Karena Antibiotik


sumber : http://www.sehatgroup.web.id/?p=1304

Diare karena antibiotik terjadi ketika antibiotik mengganggu keseimbangan antara bakteri “baik” dan “buruk” dalam saluran pencernaan,sehingga menyebabkan bakteri yang berbahaya dapat tumbuh melebihi jumlah seharusnya sehingga menyebabkan diare.

Sebagian besar diare karena antibiotik tidak berat dan berheti setelah anda menghentikan pemakaian antibiotik. Tetapi kadang-kadang Anda dapat mengalami colitis, radang usus besar, atau bentuk kolitis yang lebih berat yaitu kolitis pseudomembranosa. Keduanya dapat menyebabkan sakit perut, demam dan diare berdarah.

Terdapat tatalaksana yang efektif untuk diare ringa karena antibiotik dan kolitis karena antibiotik. . Selain itu dengan mengonsumsi suplemen bakteri baik atau makan yoghurt dapat mengurangi gejala atau membantu mencegah diare karena antibiotik.

Gejala

Diare karena antibiotik memberikan tanda-tanda dan gejala yang bervariasi dari ringan sampai berat. Umumnya Anda hanya akan mengalami sedikit perubahan jumlah bakteri dalam saluran pencernaan Anda, yang dapat menyebabkan tinja menjadi lunak atau frekuensi BAB lebih sering dari biasanya.

Gejala ini umumnya muncul dalam waktu lima sampai 10 hari setelah Anda memulai terapi antibiotik dan berakhir dalam waktu dua minggu setelah anda berhenti minum antibiotik.
Ketika pertumbuhan bakteri berbahaya berlebih maka Anda dapat mengalami tanda dan gejala kolitis atau kolitis pseudomembranosa, seperti:

* diare berair
* sakit perut dan kram
* Demam, sering lebih tinggi dari 101 F (38,3 C)
* nanah di tinja
* darah di tinja
* Mual
* Dehidrasi

Sebagian besar orang mengalami perbaikan dalam dua minggu setelah memulai pengobatan untuk kolitis atau kolitis pseudomembranosa. Namun, bila gejal muncul kembali dalam waktu satu bulan setelah pengobatan awal maka Anda mungkin perlu mendapat pengobatan kembali.

Penyebab

Saluran pencernaan Anda adalah rumah bagi jutaan mikroorganisme (flora usus), termasuk lebih dari 500 jenis bakteri. Banyak bakteri ini bermanfaat bagi tubuh, melakukan fungsi-fungsi penting, seperti menghasilkan vitamin tertentu, merangsang sistem kekebalan tubuh, dan membantu melindungi Anda dari virus dan bakteri berbahaya.

Tapi beberapa bakteri yang biasanya menghuni saluran pencernaan Anda ada yang berpotensi berbahaya. Namun jumlah mereka biasanya dikontrol oleh jumlah bakteri lain yang menguntungkan di usus. Keseimbangan diantara keduanya dapat terganggu oleh penyakit, obat atau faktor lainnya.

Antibiotik dapat sangat mengganggu flora usus, bakteri yang biasanya hidup di usus besar, karena mereka menghancurkan bakteri yang menguntungkan bersama bakteri yang potensial berbahaya. Tanpa jumlah yang cukup dari bakteri yang “baik” maka bakteri yang “buruk” yang resisten terhadap antibiotik yang Anda minum dapat tumbuh di luar kendali, menghasilkan racun yang dapat merusak dinding usus dan memicu peradangan.

Antibiotik telah menyelamatkan jutaan nyawa. Namun seperti semua obat-obatan, antibiotik juga memiliki efek samping. Dan salah satu yang paling umum adalah diare karena antibiotik, yang mengenai hingga satu dari lima orang yang menerima terapi antibiotik.

Penyebab tersering
Bakteri bertanggung jawab untuk hampir semua kasus kolitis pseudomembranosa dan diare karena antibiotik yang berat adalah Clostridium difficile. Sebagian besar orang memperoleh infeksi selama dirawat di rumah sakit atau tempat perawatan setelah menerima antibiotik.

Sebetulnya sebagian besar orang yang dirawat di rumah sakit terkena C. difficile, tetapi bakteri ini hanya menyebabkan masalah pada orang yang mendapat pengobatan dengan antibiotik. Bakteri ini kemudian tumbuh di luar kendali dan menyebabkan diare yang berat serta dapat berisiko megnakibatkan komplikasi yang mengancam jiwa.

Antibiotik yang menyebabkan diare?
Hampir semua antibiotik dapat menyebabkan diare karena antibiotik, kolitis atau kolitis pseudomembranosa. Penyebab yang paling sering adalah ampisilin, klindamisin dan cephalosporins seperti cefpodoxime.

Kadang-kadang erythromycin, quinolones (Ciprofoxacin, Floxin) dan tetrasiklin juga dapat menyebabkan diare karena antibiotik. Diare karena antibiotik tetap dapat terjadi baik anda menggunakan antibiotik minum atau suntik.

Efek lain antibiotik
Selain mengganggu keseimbangan mikroorganisme dalam saluran pencernaan Anda, antibiotik juga dapat mempengaruhi :

* kecepatan pencernaan. Antibiotik, seperti eritromisin, dapat menyebabkan makanan terlalu cepat untuk meninggalkan lambung, sehingga menyebabkan mual dan muntah. Antibiotik lain dapat meningkatkan kontraksi usus, mempercepat laju makanan melalui usus halus sehingga berperan terhadap diare.
* pemecahan makanan. Antibiotik dapat mempengaruhi cara tubuh memetabolisme asam lemak.

Faktor risiko

Siapa pun yang menjalani terapi antibiotik berisiko mengalami diare karena antibiotik. Tetapi yang lebih berisio adalah :

* orang lanjut tua
* memiliki riwayat operasi pada saluran pencernaan
* riwayat baru dirawat di rumah sakit atau panti jompo
* memiliki penyakit yang serius, seperti kanker atau penyakit peradangan usus (inflammatory bowel disease)

Kapan harus menghubungi dokter

Hubungi dokter segera jika Anda mengalami tanda-tanda dan gejala berikut:

* Demam
* sakit perut yang berat
* Nanah atau darah dalam tinja

Tanda dan gejala ini dapat menunjukkan beberapa kondisi, mulai dari virus, bakteri atau infeksi parasit sampai inflammatory bowel diasese, seperti kolitis ulserativa atau penyakit Crohn
Namun, jika Anda sedang minum antibiotik atau baru saja selesai terapi antibiotik, mungkin Anda mengalami diare karena antibiotik. Dokter Anda dapat melakukan tes untuk menentukan penyebab pasti masalah Anda.

Tes dan diagnosis

Untuk membantu mendiagnosis terkait antibiotik diare, dokter akan bertanya tentang riwayat kesehatan Anda, termasuk apakah Anda sudah dirawat di rumah sakit baru-baru ini atau terapi antibiotik. Jika gejala yang anda alami cukup berat, kemungkinan Anda juga akan diminta meakukan pemeriksaan tinja.

Tinja diperiksa di laboratorium ada tidaknya C. difficile. Dalam beberapa kasus, hasil tes laboratorium adalah negatif palsu. Ini berarti bahwa meskipun sebenarnya terdapat C. difficile dalam saluran pencernaan Anda,namun tidak terdeteksi oleh tes. Tes dapat diulang untuk memberikan hasil yang lebih akurat.

Komplikasi

Diare karena Antibiotik yang ringan cenderung tidak menimbulkan masalah. Tetapi kolitis pseudomembranosa dapat mengakibatkan komplikasi yang berbahaya, termasuk:

* lubang di usus (perforasi usus). Ini hasil dari kerusakan pada lapisan usus besar Anda. Risiko terbesar dari perforasi usus adalah bahwa bakteri dari usus Anda selanjutnya akan menginfeksi rongga perut (peritonitis).
* Toxic megacolon. Dalam keadaan ini, usus besar Anda tidak mampu untuk mengeluarkan gas dan tinja, sehingga menjadi sangat buncit (megacolon). Tanda dan gejala toxic megacolon meliputi sakit perut dan membesar, demam dan kelemahan. Jika tidak diobati, usus besar Anda dapat pecah, menyebabkan bakteri dari usus besar anda memasuki rongga perut Anda. Usus besar yang pecah memerlukan operasi darurat dan dapat menyebabkan kematian.
* Dehidrasi. Diare berat dapat menyebabkan hilangnya cairan dan elektrolit. Dehidrasi berat dapat menyebabkan kejang-kejang dan syok. Tanda dan gejala dari dehidrasi adalah mulut sangat kering, haus, buang air kecil sedikit atau tidak sama sekali, dan kelemahan.

Tatalaksana

Diare ringan
Jika Anda mengalami diare ringan, gejala yang Anda alami akan hilang dalam beberapa hari sampai dua minggu setelah penggunaan antibiotik selesai. Sementara itu, dokter anda dapat merekomendasikan minum banyak cairan untuk mencegah dehidrasi dan menghindari makanan yang dapat memperparah gejala anda. Bila diare lebih parah, maka dokter mungkin menghentikan terapi antibiotik dan menunggu diare menghilang.

Diare berat
Dalam kasus-kasus diare karena antibiotik yang sangat berat, kolitis atau kolitis pseudomembranosa, kemungkinan Anda akan tatalaksana dengan obat metronidazol (flagyl), dalam bentuk tablet selama 10 hari. Jika metronidazol tidak efektif, atau Anda sedang hamil atau menyusui, Anda akan menerima obat lain, vankomisin (Vancocin).

Vankomisin dan metronidazol adalah antibiotik yang efektif terhadap C. difficile. Vankomisin pernah menjadi obat pilihan pertama untuk mengobati diare karena antibiotik, tetapi sangat mahal dan sekarang disimpan untuk kasus-kasus yang paling resisten. Namun, vankomisin dianjurkan untuk ibu hamil dan menyusui karena metronidazol tidak terbukti aman pada janin dan bayi.

Pencegahan

Saran berikut dapat membantu mencegah diare karena antibiotik atau mengurangi keparahannya:

* Gunakan antibiotik hanya bila Anda dan dokter Anda merasa itu benar-benar diperlukan. Perlu diketahui bahwa antibiotik tidak akan membantu infeksi virus, seperti pilek dan flu.
* Gunakan antibiotik sesuai yang diresepkan. Tidak meningkatkan dosis, menggandakan dosis saat dosis terlewat atau menggunakan obat lebih lama daripada yang dokter instruksikan.

Tindakan di rumah

Jika Anda mengalami diare karena antibiotik, kolitis atau kolitis pseudomembranosa, perubahan pola makan ini dapat membantu meringankan gejala:

* Minum banyak cairan. Air adalah yang terbaik, cairan dengan natrium dan kalium (elektrolit) dapat bermanfaat juga (cairan rehidrasi oral). Hindari minuman berkarbonasi, jus jeruk, alkohol dan minuman berkafein, seperti kopi, teh dan cola, yang dapat memperparah gejala anda.
* Utamakan makanan yang lembut, lunak, mudah dicerna. Ini termasuk beras, kentang panggang, yoghurt dan pisang. Hal terbaik untuk menghindari jus serta produk turunan susu karena mereka bisa membuat diare lebih buruk.
* Cobalah makan beberapa makanan kecil. makan cemilan beberapa kali dibandingkan hanya dua atau tiga kali makan besar. Porsi yang lebih kecil lebih mudah dicerna.
* Hindari makanan tertentu. Hindari makanaan pedas, berlemak, atau makanan yang digoreng dan makanan lainnya yang membuat gejala lebih buruk.

Juga, hubungi dokter Anda terlebih dahulu sebelum mengambil obat anti diare, yang dapat mengganggu kemampuan tubuh Anda untuk menghilangkan racun dan mengakibatkan komplikasi serius.(YSK)

Bahan bacaan :

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/diarrhea.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s