Diet BRATY, mitos atau bukan?


sumber : http://milissehat.web.id/?p=1862

Diet BRAT dikenal sebagai bagian dari tatalaksana diare. Anak-anak dengan diare tidak dianjurkan makanan lain selain BRAT (Banana = pisang, Rice= nasi, Applesauce = saus apel, Toast = Roti). Apakah diet BRAT ini masih digunakan hingga sekarang?
Pisang mengandung tinggi kalium dan serat yang tahan terhadap enzim amilase. Pada saat diare, tubuh banyak mengeluarkan cairan dan elektrolit terutama kalium. Kekurangan kalium sering menjadi komplikasi pada diare. Nasi (kadang diberikan dalam bentuk air tajin) dan roti mengandung karbohidrat kompleks dengan daya tarik air yang rendah sehingga tidak menyebabkan tinja menjadi encer. Nasi dianggap memiliki zat anti sekretorik (mencegah pengeluaran air dari usus besar). Apel lebih terkenal di Negara empat musim, mengandung pectin yang dapat mengeraskan tinja.
Saat ini istilah BRAT diet sering ditambahkan dengan Yoghurt, menjadi BRATY diet. Yoghurt dianggap mengandung probiotik yaitu bakteri yang dapat menguntungkan saluran cerna. Bakteri ini akan berkompetisi dengan mikroorganisme pathogen (penyebab penyakit) dan mempercepat kesembuhan diare. Rasionalisasi penggunaan probiotik dapat dibaca pada artikel terpisah.
Diet BRAT terbukti menurunkan frekuensi diare dan mengentalkan tinja, parameter ini dipakai untuk menilai kesembuhan diare tanpa memperhitungkan status dehidrasi. Seiring dengan berkembangnya ilmu pengetahuan, tatalaksana diare saat ini tidak lagi bertujuan untuk mengurangi frekuensi diare ataupun mengentalkan tinja, tetapi untuk mencegah dehidrasi.
Sejak ditelitinya mekanisme penyerapan elektrolit dan air dalam saluran cerna pada anak diare , cairan rehidrasi oral dikembangkan (sekitar tahun 1940an), dan menjadi terapi utama pada diare. Saat ini, tatalaksana nutrisi yang dianjurkan AAP dan WHO pada anak diare adalah “early feeding” yaitu tidak memuasakan anak, memberikan makan seperti biasa. Pembatasan makanan saat diare dan hanya memberikan BRAT saja dinilai tidak efektif karena diet BRAT memiliki kalori yang rendah.
Berikut adalah panduan pemberian nutrisi pada anak diare:
– Jangan puasakan anak
– Jika anak masih menyusu, lanjutkan ASI.
– Jika muntah, tunggu 10 menit lalu berikan makan/minum sedikit-sedikit tapi lebih sering (setiap 2-3 jam)
– Tidak perlu mengganti susu dengan susu rendah/bebas laktosa, susu dapat dicampur dengan sereal atau makanan lain.
– Lanjutkan makan seperti biasa sesuai dengan usia (feeding of age-appropriate diet), makan dapat diinterupsi untuk pemberian oralit. Utamakan pemberian oralit pada anak diare.
– Pada anak dengan diare hebat disertai dehidrasi berat, modifikasi diet perlu dilakukan dibawah pengawasan tenaga medis.
– Hindari rehidrasi dengan cairan tinggi gula dan soda.
Sebagai kesimpulan, anak dengan diare sangat rentan terhadap dehidrasi dan kekurangan zat gizi. Pemberian makan dan minum sangat penting untuk mencegah dehidrasi, malnutrisi dan mempercepat pemulihan. Pisang, apel, nasi, roti adalah bagian dalam makanan sehari-hari, semuanya dapat diberikan kepada anak, namun jangan membatasi makan anak. Tidak ada anjuran khusus diet pada anak diare, berikan makan seperti biasa sesuai usia. (win)
Sumber :
– BRAT diet, Emergency Medicine News.
– Managing acute gastroenteritis among children, CDC
– The BRAT diet for acute diarrhea in children: should it be used? Pediatric Gastroenterology.
– Hospital care in children, WHO

One thought on “Diet BRATY, mitos atau bukan?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s