Kandungan Fe pada SUFOR dan ASI

sumber : milist ASI for Baby

ditulis oleh Henny H. Zainal, dr
Di dalam buku manajemen laktasi-perinasia tertulis bahwa kandungan zat besi (Fe) pada sufor dan ASI sama-sama tidak terlalu tinggi.

NAMUN…

Zat besi/Fe dalam ASI lebih mudah dan lebih banyak diserap (>50% terserap oleh tubuh). Dalam badan bayi terdapat cadangan zat besi, disamping itu ada zat besi yang berasal dari eritrpsit yang pecah. Bila ditambah dengan zat besi dari ASI, maka bayi akan mendapat cukup zat besi sampai usia 6 bulan. (Hal. 3-4/paragraf 2)

Selain zat besi, terkandung pula LAKTOFERIN pada ASI. Laktoferin adalah protein yang berikatan dengan zat besi.

Twenty tips from breastfeeding veterans

Source : http://www.babycenter.com/0_twenty-tips-from-breastfeeding-veterans_8478.bc

Friends and family members who mean well are sometimes all too ready to offer guidance to new parents, whether you want it or not. Take whatever advice you get with a grain of salt. After all, nursing is a different experience for every mother and every baby, so what works for one woman may not work for the next.

That said, there are plenty of time-tested techniques for improving milk flow, clearing blocked ducts, and more. Read on to find out how some of our BabyCenter members faced, and overcame, some of breastfeeding’s most common challenges.

Here’s what some breastfeeding mothers have to say:

I attended a class offered at the hospital. It gave a lot of the basics along with the encouragement that if breastfeeding didn’t seem like second nature at first, baby and mom eventually would find their rhythm.
— R.L., Racine, Wisconsin

Don’t watch the clock to see how often or how long your baby is nursing. Instead, go with your instincts. If your baby is rooting around or crying, then feed him or her — even if you just did.
— Gina Locke, Grapevine, Texas

Make sure your baby’s mouth covers a large part of the underside of your nipple. I spent the first few weeks in a lot of pain because my baby wasn’t latching on properly. What a difference the correction made!
— Heidi Hudson, Oakland, California

I’m a pediatrician mom of a 3-year-old whom I breastfed for eight months. My son was extremely hard to start: Despite making our first attempts (unsuccessful) in the first hour, and knowing what to do, it took almost two days to get him latched on. In the interim, we finger-fed with an SNS (Supplemental Nursing System) and glucose water while I pumped to get my milk supply going. The SNS was a lifesaver. We finally hooked it to my breasts and were able to get him latched on by the third day.
— Dara Hogue, Cupertino, California

I used Lansinoh lanolin ointment on my nipples faithfully morning and night, and never experienced any cracking or bleeding when I started nursing. My soreness was minimal, and the ointment soothed my skin when it was chafed. I have very fair, thin skin, so that was a wonderful tip for me! I even included a tube with my shower gift to a friend.
— Rachel L. Sarantopoulos, Dayville, Connecticut

I have been solely nursing my baby since birth and now, at 9 weeks, she’s a big healthy baby. I had very sore latch-ons at the start, and I found that if I stayed ahead of her intense hunger I was better off. I would check on her around the time I thought she would be waking to eat and watch for tongue-sucking and lip-smacking in light sleep. If I put her to the breast when she showed early signs of hunger, she wouldn’t suck as hard as when I waited until she was fully crying and starving.
— Kathy Kent-Knurek, Chicago

The best — and probably hardest — breastfeeding advice is to relax! Remember that you and your baby are learning.
— Sandy Kenniston, Green Bay, Wisconsin

When I had my daughter, I knew I wanted to breastfeed. Unfortunately, she didn’t latch on right away, so I began supplementing with formula. Hospital staffers tried everything from round-the-clock attempts to pumping and inserting feeding tubes in the baby’s mouth while I tried every nursing position known. The baby knew how to suck, but she just wasn’t getting the knack of it. Finally, we tried the plastic breast shield. My baby was able to suck the large plastic nipple and draw the milk rather than search for my small nipple.

I had visions of using the shield from then on, but luckily I lost it and was forced to teach the baby to take my own nipple. I had to use a syringe to “pull” the nipple larger, but in time, thanks to the baby’s suckling, my nipples conformed. The rewards for not giving up have been great!
— Alison O’Donnell, Pawtucket, Rhode Island

I’ve had a real problem with leaking breasts. The nursing pads never worked well enough for me, so I came up with my own solution — sanitary napkins! I buy the ultra-thin kind and fold them in half. I can wear them all day and they never leak. It’s cheaper, too.
— Cindy Brown, McKinney, Texas

For me, preparing for nursing meant reading all I could. I had several magazine subscriptions going while I was pregnant and almost every issue had an article on breastfeeding. I found new facts and ideas in each, but the bulk of the article was the same. Every time I read these articles, it reinforced all the information I had previously read. When the time came to put it all to use, I felt pretty confident. I felt like I really understood what was coming next and as a result, breastfeeding seemed relatively easy.
— Ginger Renae Koontz, Pasadena, Maryland

I didn’t “ease” into breastfeeding. It was one of the hardest, most frustrating, heart-wrenching things I’ve ever done. I stuck with it though, and four months later I have a healthy, entirely breastfed baby boy. I suggest telling mothers it may be hard and frustrating. With all the talk about how it is so good for you and the baby, and what a great bonding experience it’s supposed to be, a new mother feels guilty if she dreads each feeding and wonders if perhaps she doesn’t love her baby enough. Eventually she’ll get the hang of it, but the odds are pretty good that she’ll actually hate it the first couple of days — or even longer.
— Libby Bollino, Abbeville, Louisiana

When I started breastfeeding, I felt like I needed two or three extra hands. I was so nervous about holding my newborn and supporting his head properly that trying to get him in the right position to latch on seemed impossible. It wasn’t until several months later that I got a breastfeeding pillow as a shower gift. It’s amazing. It props the baby up into the perfect spot so I can concentrate on the latching-on, which is the hardest part when you’re new to nursing. I wish I’d had one of these when I was learning to nurse and fumbling around with ordinary pillows and blankets and propping and leaning.
— Laura Jaglowitz, Hedley, British Columbia

Long before you nurse — and before you get pregnant — quit smoking. It’s awful to smoke around your baby, and I’ve read that smoking flavors your milk and can make it taste off.

Invest in a huge supply of bottled water or add another filter pitcher to your supply. You’ll be very thirsty while breastfeeding and it is absolutely imperative that you drink your water!
— Deb Koslowsky, Tujunga, California

The single most beneficial thing I did was to attend a La Leche League meeting while I was pregnant. I learned a tremendous amount and got to see other women nurse their babies, which I had never really seen before. After my baby was born, I continued to attend LLL meetings and have received a great deal of knowledge, support, and encouragement from the leaders and the other mothers. I also made some terrific friends.
— Debbie Strelevitz, Rock Tavern, New York

My mother gave me a great tip for getting through those first couple of weeks when breastfeeding hurt: Drink very cold water through a straw as the baby is latching on. The cold water will help defer the pain. Other things that help include listening to relaxing music and minimizing distractions so that you can relax and focus on the task at hand.
— Wendy Katzman, Seattle

When my daughter was born, I told my breastfeeding consultant about my horrible experience with mastitis and bleeding nipples when I breastfed my first child. She recommended some herbal products that have worked great: lecithin, for avoiding clogged milk ducts; blessed thistle, for increasing milk flow when I return to work and need to pump; and alfalfa, for enriching my milk. I haven’t had any episodes of mastitis. I swear by the herbs — they’ve made all the difference!
— Ruth Tutterow, Greensboro, North Carolina

Take all the help and support you can get. The lactation consultant got my husband involved in the learning process so he would know how to help me get the baby latched on until I was able to do it by myself.
— Candice Gray, Paulina, Louisiana

The best advice I got for dry and sore nipples came from my doctor. She said not to bother buying those expensive ointments but instead, after breastfeeding, express just enough milk to spread on the nipples. It really does work with the dryness and cracking.
— Anonymous

During those early stages, I frequently got blocked milk ducts. When I could feel the full duct even after Doug had fed, I’d put on the warming bag (the kind that you heat in the microwave). I’d also take one ibuprofen tablet. The next time I fed him, I’d start with that breast and massage and “milk” the duct as he sucked. Sometimes I’d keep the warming bag on as he sucked. Usually after three or four feedings it would clear.
— Laurie Reid, Toronto

Avoid underwire nursing bras.You’re more likely to get a breast infection like mastitis. Plus, they’re not nearly as comfortable as the racing-bra styles.
— Heather H., Maryland

Ibu Menyusui Jantungnya Sehat

sumber : detik.com

Jakarta Air Susu Ibu atau ASI terbukti sangat
bermanfaat bagi bayi. Namun ternyata bagi sang ibu, kegiatan menyusui
juga berguna lho! Misalnya untuk menyehatkan jantung.

Penelitian
itu dilakukan oleh para peneliti dari Universita Pittsburgh, Amerika
Serikat. Dikutip detikhot dari Fox News, Rabu (29/4/2009) , sebanyak
140 ribu ibu-ibu yang menyusui bayinya menjadi objeknya.

Pada
penelitian tersebut terbukti bahwa menyusui dapat menurunkan risiko
tekanan darah tinggi, diabetes, kolesterol tinggi, dan penyakit
cardiovascular atau jantung setelah menopause.

Dr. Eleanor Bimla
Schwarz dari Universitas Pittsburgh mengatakan bahwa manfaat dari
menyusui terhadap resiko cardiovascular adalah tergantung ‘dosis’
menyusui. Semakin panjang durasi menyusui, maka semakin baik manfaatnya

Perempuan dengan riwayat hidup menyusui lebih dari 12 bulan,
cenderung lebih jarang terkena penyakit tekanan darah tinggi, diabetes,
kolesterol tinggi dan penyakit jantung dibandingkan dengan ibu-ibu yang
tidak pernah menyusui.

Schwarz berspekulasi bahwa menyusui
mengurangi lemak tubuh. Oleh karena itulah risiko terkena penyakit
jantung atau cardiovascular pun semakin kecil.(kee/kee)

ayo ibu-ibu yuk mari menyusui sampai 2th atau lebih nikmatnya tiada taranya…

Flu Babi Serang Warga Amerika Serikat

sumber : kompas.com
LOS ANGELES,KOMPAS.com-Dua kasus misterius flu babi pada manusia telah ditemukan di wilayah Imperial dan San Diego di Southern California, AS.

Seperti dilaporkan Los Angeles Times, Rabu (22/4), petugas kesehatan lokal, negara bagian dan federal telah melakukan penyelidikan guna menemukan sumber kasus itu.

Seorang gadis yang berusia 19 tahun di Imperial County dan anak laki yang berusia 10 tahun di San Diego County diidentifikasi terserang virus tersebut. Namun tak seorang pun perlu dirawat di rumah sakit dan keduanya telah pulih. Demikian dilaporkan surat kabar tersebut, yang mengutip beberapa pejabat kesehatan.

Kasus itu membuat bingung pejabat kesehatan karena tak seorang pasien pun telah melakukan kontak dengan babi atau satu sama lain, dan rangkaian flu tersebut tak pernah dilihat di Amerika Serikat.

Beberapa pejabat mengatakan tak ada petunjuk virus tersebut menyebar. “Kita tak menghadapi wabah,” kata Dr. Wilma Wooten, pejabat kesehatan di San Diego County. Anggota keluarga dan orang lain yang mengenal kedua pasien tersebut sedang diwawancarai dan diperiksa.

Meskipun penyakit tersebut biasanya mengakibatkan gangguan pernafasan pada babi, flu babi jarang menyerang manusia. Hanya 12 kasus lain infeksi pada manusia telah dideteksi sejak 2005, demikian data dari U.S. Centers for Disease Control and Prevention (CDCP). Dari ke-12 kasus tersebut, 11 pasien telah melakukan kontak dengan babi. Gejala penyakit itu meliputi demam, lesu, batuk dan kurang nafsu makan. Kasus ini terbilang langka. Karena, menurut CDCP jarang ada catatan mengenai kasus penularan kasus flu babi dari manusia ke manusia.

Istilah Flu Babi Keliru

source : http://www.detiknews.com/read/2009/04/28/112434/1122541/10/istilah-flu-babi-keliru

Paris – Istilah ‘swine flu’ atau flu babi untuk menyebut wabah flu mematikan yang tengah melanda dunia, menurut Organisasi Kesehatan Hewan Dunia atau OIE adalah keliru. Sebab virus strain baru ini merupakan gabungan dari virus burung, manusia dan babi.

Ditegaskan OIE, pathogen ini bukan virus manusia klasik namun virus yang mencakup karakteristik komponen virus avian (burung), babi dan manusia.

“Virus tersebut hingga kini tidak terisolasi pada hewan. Karena itu, tidak benar menamakan penyakit ini influenza babi,” demikian pernyataan badan kesehatan hewan yang bermarkas di Paris, Prancis itu seperti dilansir AFP, Selasa (28/4/2009).

Diimbuhkan OIE, ilmu sains nantinya akan menunjukkan apakah virus tersebut beredar di antara hewan ternak dan hasilnya akan menentukan apakah negara-negara telah bertindak benar dengan melarang impor babi.

Ditandaskan OIE, epidemi flu manusia di masa lalu yang berasal dari hewan telah dinamai sesuai asal geografisnya, seperti flu Spanyol. “Adalah logis untuk menyebut penyakit ini ‘influenza Amerika Utara,” usul OIE.

Dalam wawancara dengan AFP, Dirjen OIE Bernard Vallat menyatakan tak ada bukti kalau virus flu babi ini benar-benar berasal dari hewan babi.

“Belum ada bukti kalau virus ini, yang saat ini beredar di antara manusia, benar-benar berasal dari hewan. Tak ada elemen untuk mendukung ini,” tegas Vallat.

Diimbuhkan Vallat, sangat tidak adil untuk menghukum para peternak babi yang menggantungkan hidupnya dari usaha tersebut, dengan membicarakan risiko yang belum terbukti sama sekali. Apalagi menurutnya, sejauh ini tak seorang pun bisa menunjukkan bagaimana atau di mana strain virus baru ini terbentuk.

MENGAPA ANAK ANAK PENYUKA PERMEN LEBIH GAMPANG SAKIT?

sumber : Wied Harry Apriadji

INTI sel merupakan pusat pertahanan tubuh. Di sana bertumpuk timbunan vitamin C, untuk menjaga sistem kekebalan tubuh. Ketika anak makan permen berlebihan – maupun makanan-minuman manis lainnya, kedudukan vitamin C dalam inti sel tersebut diserobot oleh gula. Mengapa sistem pertahanan tubuh mudah dibobol oleh gula, ternyata karena struktur molekul gula dan vitamin C serupa. Akibatnya, tubuh kita terkecoh dan bersedia membuka pintu gerbang sistem pertahanan tubuh tersebut bagi
masuknya pasukan gula. Nah, ketika kekuasaan vitamin C dalam inti sel sudah direbut oleh gula, maka sistem pertahanan tubuh menjadi anjlok. Pada saat inilah penyakit dan gangguan kesehatan lebih gampang datang, salah satu di antaranya flu dan pilek.

Rasa manis gula bersifat adiktif (membuat ketagihan). Karena itu, alihkan kegemaran terhadap rasa manis pada makanan-minuman manis alami. Misalnya jus jeruk manis (diperas dari jeruk siam/pontianak), jus wortel-apel (dalam perbandingan sama, diproses dengan juice extractor), jus nanas-bayam (bayam cukup 1/4 bagian dari nanas, diproses dengan juice extractor). Berikan jus buah manis ini sesaat ketika anak bangun tidur. Jus diberikan pada suhu kamar, tanpa tambahan es dan/atau buah tidak dingin lemari es, agar nutrisinya lebih mudah diserap tubuh. Dengan demikian, bukan hanya kebutuhan anak terhadap rasa manis akan terpuaskan, tetapi sistem kekebalan tubuhnya juga akan menjadi lebih baik.

Wied Harry Apriadji
Ahli gizi dan kuliner sehat alami

PERTANYAAN FAVORIT TENTANG IMUNISASI DPT & BCG

Sumber : NAKITA

Tahun pertama kehidupan seorang bayi akan dipenuhi dengan kegiatan imunisasi. Tak heran jika muncul banyak pertanyaan seputar masalah ini. Berikut pertanyaan favorit para ibu baru yang dijawab oleh dr. Alan R. Tumbelaka, Sp.A(K) dari FKUI-RSUPNCM Jakarta.
SELUK BELUK IMUNISASI DPT
* Apakah jadwal imunisasi bayi prematur sama dengan anak lahir cukup bulan?
Seharusnya sama. Namun imunisasi baru bisa dimulai pada saat kondisi bayi prematur dianggap memadai untuk memberikan respons yang baik terhadap imunisasi.
* Bagaimana kondisi bayi prematur yang dianggap siap untuk diimunisasi?
Bukan tergantung pada usia saja, sebab berat badan (BB) juga menentukan. Bayi yang lahir normal cukup bulan bisa langsung divaksinasi, sementara bayi prematur harus menunggu waktu. Dengan imunisasi diharapkan tubuh bayi dapat terangsang untuk membuat suatu zat anti, akan tetapi bayi prematur seringkali belum mampu melakukannya. Untuk itu, diadakan penundaan imunisasi pertama sekitar 1-2 bulan, di mana usianya dianggap sudah hampir sama dengan bayi yang lahir cukup bulan. Selain itu, BB-nya sudah bagus, sekitar 3 kg. Tentunya, siap-tidaknya bayi prematur tersebut diimunisasi, tergantung pada pemeriksaan dokter sebelumnya.
* Biasanya imunisasi DPT menyebabkan demam. Mengapa bayi saya tidak?
Reaksi pada anak bisa bermacam-macam. Demam-tidaknya, ditentukan banyak faktor. Antara lain kondisi anak saat diimunisasi dan kondisi vaksin. Demam atau panas disebabkan suntikan P (Pertusis) yang merupakan kuman yang dilemahkan. Jika tubuh tak bereaksi terhadap kuman, berarti daya tahan tubuh kurang memadai. Jadi, dengan suntikan DPT memang diharapkan timbul reaksi panas/demam.
Kalau vaksinnya jelek, juga ada kemungkinan tak muncul reaksi panas. Dokter apalagi awam tentunya tak akan tahu apakah vaksinnya bagus atau tidak. Untuk menjamin vaksin yang berkualitas baik, dokter harus mendapatkannya dari jalur resmi dan juga prosedur penyimpanannya harus sesuai dengan ketentuan.
* Kalau anak tak demam, berarti imunisasi gagal?
Dalam usia setahun, imunisasi DPT dilakukan 3 kali, yaitu DPT I, II, dan III sebagai imunisasi dasar. Berhasil-tidaknya imunisasi itu tidak bisa dilihat dari sekali suntik saja, melainkan setelah 3 kali.
Lagi pula, tak ada vaksin yang bisa 100 persen melindungi atau menimbulkan kekebalan. DPT misalnya, punya daya lindung sekitar 80-90 persen. Jadi masih ada 10-20 persen yang tak terlindung. Di sisi lain, bukan berarti jika imunisasi DPT I tidak menimbulkan demam lalu harus segera diulang lagi. Pengulangan baru bisa dilakukan sekurang-kurangnya 1 tahun sejak pemberian terakhir DPT dasar. Jadi, tetap harus melewati tahap DPT II dan III dulu. Baru kemudian di usia antara 18 bulan sampai 2 tahun, diberi DPT IV. Lalu DPT V di usia 5 tahun.
Pengulangan imunisasi DPT diperlukan untuk memperbaiki daya tahan tubuh yang mungkin menurun setelah sekian lama. Karena itu mestii diperkuat lagi dengan pengulangan pemberian vaksin (booster).
Kalau sudah dilakukan 5 kali suntikan DPT, maka biasanya dianggap sudah cukup. Namun di usia 12 tahun, seorang anak biasanya mendapat lagi suntikan DT atau TT (tanpa P/Pertusis) di sekolahnya. Di atas usia 5 tahun, penyakit pertusis jarang sekali terjadi dan dianggap bukan masalah. Jadi, suntikan P tak perlu diberikan lagi.
* Adakah pengaruh buruk bila tak diberi vaksin DPT ulangan?
Tentu. Pada saat daya tahan tubuh menurun, kemungkinan terkena penyakit DPT (Difteri, Pertusis dan Tetanus) lebih besar.
* Berapa lama anak demam akibat imunisasi? Berapa kisaran suhu panasnya dan bagaimana mengatasinya?
Biasanya 1-2 hari. Malah kadang cuma sehari. Panas tubuh pada setiap anak tidak sama karena daya tahan masing-masing tubuhnya berbeda. Jadi, reaksinya berlainan dan sangat individual. Apalagi setelah suntikan pertama, ada yang sekadar hangat, ada juga yang panas tinggi. Kisarannya di atas suhu normal 37,5 derajat Celcius sampai 40 derajat Celcius. Mengatasinya dengan obat penurun panas yang takarannya sesuai usia dan BB anak.
* Bolehkah bayi tidak diberi imunisasi DPT? Apa pengaruhnya bagi anak?
Imunisasi DPT, Polio, Hepatitis, Campak dan BCG diwajibkan pemerintah lewat Program Pengembangan Imunisasi. Tujuannya untuk melindungi anak balita dari penyakit tersebut. Meski wajib, bayi diimunisasi atau tidak, tergantung pada orang tuanya. Seperti halnya asuransi, kalau mau ikut silakan, berarti ada perlindungan, kalau tidak, ya, tak ada jaminan perlindungan.
* Apakah anak harus diimunisasi dengan urutan yang benar? Apa alasannya?
Jelas harus. Karena itu dibuat urutan I hingga III. Ini berdasarkan angka seringnya kejadian penyakit tersebut di usia yang tertentu pula. Misalnya, vaksin DPT harus diberikan di usia 2, 3, dan 4 bulan, karena di usia itu penyakit sudah bisa berjangkit.
* Bagaimana kalau tidak sesuai jadwal?
Yang sesuai jadwal saja, tak bisa 100 persen melindungi anak. Misalnya, 3 kali suntikan imunisasi DPT, hanya bisa memberi perlindungan 90 persen. Jadi, kalau hanya sekali saja dilakukan dan yang selebihnya tertunda, efek perlindungannya pun semakin kecil. Mungkin hanya 30 persen saja. Alhasil, kemungkinan terkena penyakitnya jadi cukup besar.Jadi, imunisasi tetap harus diberi sesuai jadwal. Tak ada istilah hangus.
* Ibu yang pernah mengalami kejang di masa kecilnya, benarkah bayinya hanya diimunisasi DT saja tanpa P (Pertusis) Mengapa?
Sebetulnya, bila dulu ibu pernah kejang demam, anaknya belum tentu mengalami hal sama. Dengan kata lain, walau kemungkinan itu selalu ada, selama si anak terbukti tak pernah kejang, suntikan DPT tetap bisa diberikan. Kalau tidak, ia tak kebal pertusis.
Lain hal jika anak pernah mengalami kejang karena demam. Ia hanya akan diberi suntikan DT atau DPT yang vaksin Pertusisnya tidak menimbulkan demam. Namanya P Acelular. Bayi yang pernah kejang akan kembali kejang jika diberi vaksin DPT yang vaksin P-nya utuh atau bisa menimbulkan panas. Risikonya tentu saja tidak kecil. Kejang yang berlangsung lama bisa merusak otaknya.
SELUK-BELUK IMUNISASI BCG
* Apa ciri keberhasilan imunisasi BCG?
Suntikan BCG yang benar adalah yang ditanam di kulit, tidak dalam, dan tidak masuk ke otot seperti halnya suntikan DPT. Setelah disuntik, permukaan kulit yang menjadi lokasi suntikan akan melendung/membengkak karena suntikannya menyusur kulit itu.
Dua bulan kemudian, di bekas suntikan tersebut terjadi luka kecil yang melendung dan kadang bernanah. Itu pertanda bahwa vaksin BCG-nya “jadi” dan luka itu nantinya akan mengering menjadi bentol kecil. Jadi, ciri imunisasi BCG yang berhasil ada dua, yaitu kulit yang melendung jika penyuntikan dilakukan dengan benar dan terjadinya luka kecil dua bulan kemudian jika vaksinnya mencapai sasaran.
Sesuai konsensus nasional, agar mudah dilihat apakah seorang anak pernah atau belum diimunisasi BCG, maka suntikan ini umumnya dilakukan di lengan atas sebelah kanan.
* Apa artinya bila suntikan BCG tidak berbekas?
Mungkin kualitas vaksinnya tak bagus atau tubuh anak tak bereaksi. Pada anak yang mengalami kurang gizi, suntikan BCG ini tak akan “jadi” karena daya tahan tubuhnya kurang bagus. Anak yang kurang gizi biasanya tak akan memberi reaksi terhadap vaksinasi apa pun. Agar berhasil, vaksinasi hanya bisa diberikan pada anak dengan daya tahan tubuh baik. Kalau gizi atau daya tahan tubuhnya jelek, maka tubuhnya tak mampu membuat zat-zat tertentu yang dibutuhkan untuk membuat zat anti.
* Haruskah vaksinasi diulang dan kapan sebaiknya dilakukan?
Pengulangan memang perlu tapi tak perlu dilakukan saat itu juga. Idealnya, harus dilakukan tes Mantoux dulu setelah 2 bulan. Tes ini akan menunjukkan apakah tubuh sudah membentuk zat antinya atau belum. Kalau hasilnya positif dan besarnya sudah mencapai 10 ml atau 1 cm, berarti sudah ada zat antinya. Namun jika lebih dari 15 ml, berarti yang terbentuk adalah penyakit TBC-nya. Bila hasilnya negatif, berarti tubuh tak membuat zat anti sama sekali. Berarti vaksinasi yang diberikan gagal dan harus diulang. Kapan waktunya, akan diatur oleh dokter.
* Apa akibatnya bila bayi mendapat imunisasi BCG pada usia 3 bulan lebih?
Penyakit tuberkulosis sebetulnya mempunyai masa inkubasi sekitar 2 bulan atau 6-8 minggu. Jadi kalau imunisasi baru diberikan setelah umurnya lewat 2 bulan, jangan-jangan dia sudah terkena kuman tuberkulosis itu. Entah ditularkan orang tua atau lingkungannya. Maka itu, suntikan BCG akan lebih baik jika diberikan lebih awal sebelum usia bayi 2 bulan.
* Bayi yang akan diimunisasi BCG pada usia lebih dari 3-4 bulan, apakah harus dites Mantoux dulu untuk memastikan ia belum terkena TBC?
Idealnya begitu. Namun tes Mantoux relatif mahal. Akibatnya, kadang-kadang di puskesmas, suntikan BCG akan langsung diberikan walaupun usia bayi sudah lewat dari 3 bulan. Kalau misalnya dilakukan tes mantoux dan hasilnya positif TBC, maka suntikan BCG tak perlu diberikan. Tinggal penyakitnya itu saja yang diobati. Setelah sembuh dari TBC, tubuh yang bersangkutan akan membuat zat anti dan kemungkinan besar tidak akan terkena lagi.
* Katanya ada bayi yang kena TBC kulit akibat imunisasi BCG. Ada juga yang di dada kanannya tumbuh jaringan lain. Mengapa bisa demikian?
Kalau cara menyuntiknya salah, hal itu bisa terjadi. Suntikan yang terlalu dalam bisa menimbulkan reaksi berupa TBC kulit. Kadang, vaksin/kuman masuk ke kelenjar di dada sehingga terjadi pembesaran. Untuk mengatasinya, kadang harus dilakukan pengangkatan kelenjar dengan tindakan operasi.
* Apakah suntikan BCG selalu disertai dengan benjolan di ketiak?
Tidak selalu. Benjolan di ketiak bisa terjadi kalau vaksin BCG masuk ke kelenjar melalui cara penyuntikan yang salah. Kalau menyuntiknya benar belum tentu benjolan terjadi. Itulah bahayanya kalau salah menyuntik. Anak malah terinfeksi TBC karena vaksin BCG sebetulnya merupakan kuman yang dilemahkan.
Apakah bayi yang sudah mendapat imunisasi BCG masih mungkin tertular TBC? Mengapa?
Ya, karena tak ada satu pun vaksinasi yang dapat menjamin perlindungan seutuhnya. Namun, kalau anak terkena penyakit, hal itu sebetulnya sama dengan mendapat vaksinasi. Hanya saja, vaksinasi adalah kuman yang diberikan secara sengaja agar muncul zat anti dari tubuh. Sementara sakit disebabkan oleh kuman yang didapat dengan sendirinya.

Q & A DPT 2

sumber : milist sehat

Dpt,Dpat, & alergi

Question : Selamat siang semua…dokter, saya mau nanya nih (spt biasa…),
1.. pertimbangan apa bagi kita utk memutuskan anak lebih baik menerima imunisasi DPaT dibanding DPT. selain pertimbangan ekonomi ya dok… krn toh katanya w/p pakai DPaT, belum tentu tidak demam khan ? kalo disuruh memilih, lebih baik yang mana ? Vilo 5 minggu lalu imunisasi DPT, badannya berangsur2 anget sampe 38 der, minum tempra, & nggak rewel dalam masa2 demam itu. klo yg pertama DPT, yg ke 2 DPaT, boleh nggak dok ?
2.. Lalu, tatalaksana penanganan demam u/ anak flu (colds), bisa diterapkan jg utk demam krn imunisasi dok ? kmrn pas DPT 1 itu, sempet panik & nelpon ruang perawatan bayi di Carolus, kata susternya, harusnya begitu selesai imunisasi langsung aja minumin tempranya, jd nggak usah nungguin demam….gimana dok ? sementara kata dr Aryono, 37.5 der, minum deh tempra nya.
3.. Vilo (5 bl 11 hr) sampai skrn msh ASI & Formula, niatnya mau sampe 6 bln, sblm masuk solid food. Sejauh ini dia nggak menampakkan gejala alergi makanan. Saya pun termasuk pemakan segala, alias nggak alergi thd makanan ttt, w/p wkt saya msh di bwh 10th, sempat alergi berat seafood. Jd, selama masa ASI ini, saya makan spt biasa & sll mengusahakan yg bergizi. Mnrt dokter & SP’s, apakah ada kemungkinan, bila tiba waktunya solid food nanti, Vilo bakalan alergi thd makanan ttt, misal thd seafood, w/p waktu masa menyusui 0-6 bln, saya mengkonsumsi ikan jg, dan tdk ada reaksi alergi pd Vilo.
Terimakasih banyak ya dok & SPsditunggu sharingnya.
Ira & Herry & Vilo

Answer 1 : Pak Herry,Saya coba bantu jawab ya

1. Pertimbangan efektivitas suatu vaksin dilihat dari kemampuannyamerangsang tubuh membentuk antibodi terhadap kuman ybs. Nah karena DPT,vaksin ini dibuat dengan memakai kuman pertusis yg utuh, kemampuanmenghasilkan antibodinya lebih tinggi dibanding dengan DPaT. Tapi, kadarantibodi yang dihasilkan keduanya sama-sama telah melampaui batas proteksiuntuk melawan kuman pertusis.
Kalo tidak pernah kejang demam, tidak ada efek samping sih gak apa pake DPT.Nah, kalo bapak mau yang pertama pake dpt, kedua pake DPaT yah boleh aja
2. Tatalaksana demam bisa dipakai untuk demam imunisasi.
3. Kala menurut saya, bisa saja dia alergi terhadap makanan.

salam,
shelly

—Answer 2 : Selamat siang semua…
1.. pertimbangan apa bagi kita utk memutuskan anak lebih baik menerima imunisasi DPaT dibanding DPT. selain pertimbangan ekonomi ya dok… krn toh katanya w/p pakai DPaT, belum tentu tidak demam khan ? kalo disuruh memilih, lebih baik yang mana ? Kalo menurut saya, apapun yang bpk pilih adalah yang terbaik buat Villo sebab kalo kita pilih DPT yang tidak demam tapi si anak mudah demam ya ga bisa ditekan si anak harus ga demam atau sebaliknya.Vilo 5 minggu lalu imunisasi DPT, badannya berangsur2 anget sampe 38 der, minum tempra, & nggak rewel dalam masa2 demam itu. klo yg pertama DPT, yg ke 2 DPaT, boleh nggak dok ? Boleh saja (cmiiw ya dok), pilih yang simultan ya pak.
2.. Lalu, tatalaksana penanganan demam u/ anak flu (colds), bisa diterapkan jg utk demam krn imunisasi dok ? sama saja, apalagi demam krn imunisasi itu normal dan ga berlangsung lama kokkmrn pas DPT 1 itu, sempet panik & nelpon ruang perawatan bayi di Carolus, kata susternya, harusnya begitu selesai imunisasi langsung aja minumin tempranya, jd nggak usah nungguin demam….gimana dok ? Saya juga pernah dpt anjuran demikian tapi saya tetap memberikan paracetamol ketika suhu si kecil diatas 38.5, ketika mulai rewel.Dulu setiap habis imun DPT si kecil demam dan ketika DPT ke3 suhu si kecil 39.3 dibanding DPT sebelumnya, saya hanya memberi paracetamol 1x ketka suhunya 38.5, selebihnya saya terus memperbanyak ASI, jus buah dan observe, saya buat catatan tersendiri di diary kesehatannya setiap 1jam, saya pantau aktifitasnya, pipis, minumnya, bobonya, kondisinya, dll. sehingga saya tahu kapan saya perlu waspada. Demamnya juga ga berlansung lama hanya 9jam setelah itu suhu si kecil normal kembali.sementara kata dr Aryono, 37.5 der, minum deh tempra nya.
3.. Vilo (5 bl 11 hr) sampai skrn msh ASI & Formula, niatnya mau sampe 6 bln, sblm masuk solid food. Sejauh ini dia nggak menampakkan gejala alergi makanan. Saya pun termasuk pemakan segala, alias nggak alergi thd makanan ttt, w/p wkt saya msh di bwh 10th, sempat alergi berat seafood. Jd, selama masa ASI ini, saya makan spt biasa & sll mengusahakan yg bergizi. Mnrt dokter & SP’s, apakah ada kemungkinan, bila tiba waktunya solid food nanti, Vilo bakalan alergi thd makanan ttt, misal thd seafood, w/p waktu masa menyusui 0-6 bln, saya mengkonsumsi ikan jg, dan tdk ada reaksi alergi pd Vilo.Memang jika dikeluarga ada yang alergi kemungkinan si anak menderita alergi bisa saja tapi observe aza artinya berikan menu makanan yang sehat, buat menu makanannya jangan dicampur jadi satu agar jika terjadi alergi bisa dideteksi si anak alerginya krn apa? alergi juga bisa timbul tidak hanya dari makanan, bisa dari yang lainnya seperti debu, aerosol, dll.
Semoga Villo sehat selalu ya.
Efi_Andra’s mom

Answer 3 : up. mbak iraaku mo sharing aja nich mbak,waktu kevin mau diimunisasi DPT, aku minta yg DPaT (yg ngak panas punya),soalnya waktu itu khan kevin masih kecil en aku takut dia nanti rewel klpanas, jadinya pake yg DPaT deh.setelah diimunisasi emang bener sich , ngak panas sama sekali. soalnyadsanya jg udah bil ngak bakal panas.aku pernah tanya sama dsanya, bagusan mana DPT dibanding DPaT. dia bilangsama aja. cuma bedanya kl DPaT ngak timbul panasnya aja jadinya bayi ngakrewel karena panas…en bedanya yach diharganya itu lho..he..he… mahalan yg DPaT.jadi menurut aku sich, tinggal pilih aja. soalnya sama aja sich nantinya.cuma beda di panas en harganya aja..
semoga membantu..
erlin st

Answer 4 : mbak…sewaktu Rafi akan imun DPT dsa menanyakan terlebih dahulu ke kami, apakah ada riwayat kejang2 di keluarga kami ? krn panas dapat menyebabkan kejang2..apabila tdk ada..maka DPT pun tdk apa2..dan diberikan tempra terlebih dahulu oleh dsa baru DPT. Kami pun memilih yg DPT krn tdk ada riwayat kejang2..
alhamdulillah..Rafi baik2 saja..tdk sampai panas..
Hmmm selisih harganya juga berbeda jauhhhhh…(ttp uang bkn masalah utk anak kita kan ? krn ortu kita jg sll bilang..uang bisa dicari..kesehatan yg penting..)
Lia Muliawaty

Answer 5 : Pak Herry & mbak Ira,Saya mau coba sharing pengalaman pribadi aja nih :
1. Waktu itu saya pilih imunisasi untuk Irdin ( minggu depan 6 bulan ), yg DPaT, alasannya adalah : karena memang saya kasihan aja membayangkan kalau irdin nantinya demam karena imunisasi, dan alhamdulillah dengan yg DPaT irdin tidak panas / tidak hangat badannya jadi tetap lincah ,
2. Nah waktu Jadwal DPT 3, kebetulan saya ambil yg gabungan dengan Hib, badannya agak hangat ( saya tidak tahu apakah DPT nya yg bikin hangat, atau HIB nya ), tapi saya tidak langsung berikan tempra, saya monitor terus panas tubuhnya , dan saya suply air putih yg banyak ke tubuhnya,alhamdulillah panasnya hanya mencapai 37.2 Irdin masih tetap lincah jadi tempranya tidak saya berikan.
3. Ketika usia 4 bulan saya coba berikan irdin makan pertama biskuit beras merah ( yg di cairkan dengan susu ), tapi baru sekali makan besoknya di sekitar punggung dan pantatnya ( maaf ), banyak timbul bruntusan seperti biang keringat ( wajah dan badannya tidak sama sekali ), saya ambil kesimpulan aja sendiri bahwa ternyata anak saya alergi terhadap produk tsb., saya hentikan dan 2 hari kemudian bruntusannya hilang sendiri tanpa di obati.

Sekian aja pak semoga dapat membantu.
Salam,
Selvi

Q & A Suntik DPT

Sumber : milist sehat

17/12/2004
Q: Anak saya sekarang berumur 4 bln. November suntik DPT yg 1, suntik yang tidak demam. Tgl 4 des’ ini akan suntik DPT yang ke-2, kami akan coba suntik yang demam karena kami pikir biar badan anak kami bisa mengenal demam.
Apakah suntik DPT yg tidak demam akan menimbulkan masalah di kemudian hari? Karena efek dari obat yg disuntikan.
Bila suntik DPT yg ke 3 tidak demam lagi bagaimana ?Bagusnya suntik yang mana ?
Nia Hapsari

A : Dear NiaThanks buat emailnyaDPT mamang ada dua macam yaitu DPT yang konvensional (difteri, pertusis dan tetanus). Sejaka 3 tahun terajhir ini tersedia pula DaPT dimana pertusis nya atau batuk rejan/batuk 100 hari… sudah diubah …sehingga vaksin DaPT ini tdk menimbulkan demam … Di lain pihak… karena sudah diubah kompisisnya saat dibuat sebagai vaksin .. maka kemampuannya untuk merangsang tubuh kita dalam memprodsi antibodi … lebih kecil ketimbang DPT … Sebelum ada DaPT… semua anak juga dapatnya DPT … kalau anakmu tidak pernah kejang demam… tidak ada salahnya memakai DPT … kalaupun nantinya demam… berikan saja parasetamol Ok selamat mengimunisasikan anakmuBTW … kok kamu tidak bercerita perihal imunisasi HiB nya? Sudah kan? Biar tidak meningitis lho anakmu
wati

The Goodness of Avocado

source : wholesomebabyfood.com

Avocado makes a great first food for baby due to it’s texture and creaminess as well as it’s high nutrient content.
Avocados are often called one of nature’s perfect foods because they are said to contain everything a person needs to survive.
A wonderful “good fat” food for baby’s brain and physical development, try an avocado as baby’s first food instead of refined cereals!
“Sodium- and cholesterol- free, avocados contain valuable nutrients including 8% of the recommended Daily Value (DV) for folate; 4% DV for fiber and potassium, 4% DV for vitamin E; and 2% DV for iron. A serving of avocado also contains 81 micrograms of the carotenoid lutein and 19 micrograms of beta-carotene. Per serving, avocados have 3.5 grams of unsaturated fats, which are known to be important for normal growth and development of the central nervous system and brain.” http://www.avocado.org/healthy_living/nutrition.php

VITAMINS: (one cup pureed)
Vitamin A – 338 IU
Vitamin C – 20.2 mg
Vitamin B1 (thiamine) – .2 mg
Vitamin B2 (riboflavin) – .3 mg
Niacin – 3.9 mg
Folate – 205 mg
Pantothenic Acid – 3.3 mg
Vitamin B6 – .6 mg
Contains some other vitamins in small amounts.
MINERALS: (one medium)
Potassium – 1166 mg
Phosphorus – 124 mg
Magnesium – 67 mg
Calcium – 30 mg
Sodium – 18 mg
Iron – 1.4 mg
Also contains small amounts of selenium, manganese, copper and zinc.

DPT

Sumber : http://m.infeksi.com/articles.php?lng=en&pg=15&id=12
DIFTERI

Penyakit Difteri adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri Corynebacterium Diphteriae. Mudah menular dan menyerang terutama saluran napas bagian atas dengan gejala Demam tinggi, pembengkakan pada amandel ( tonsil ) dan terlihat selaput puith kotor yang makin lama makin membesar dan dapat menutup jalan napas. Racun difteri dapat merusak otot jantung yang dapat berakibat gagal jantung. Penularan umumnya melalui udara ( betuk / bersin ) selain itu dapat melalui benda atau makanan yang terkontamiasi.

Pencegahan paling efektif adalah dengan imunisasi bersamaan dengan tetanus dan pertusis sebanyak tiga kali sejak bayi berumur dua bulan dengan selang penyuntikan satu – dua bulan. Pemberian imunisasi ini akan memberikan kekebalan aktif terhadap penyakit difteri, pertusis dan tetanus dalam waktu bersamaan. Efek samping yang mungkin akan timbul adalah demam, nyeri dan bengkak pada permukaan kulit, cara mengatasinya cukup diberikan obat penurun panas .

PERTUSIS

Penyakit Pertusis atau batuk rejan atau dikenal dengan “ Batuk Seratus Hari “ adalah penyakit infeksi saluran yang disebabkan oleh bakteri Bordetella Pertusis. Gejalanya khas yaitu Batuk yang terus menerus sukar berhenti, muka menjadi merah atau kebiruan dan muntah kadang-kadang bercampur darah. Batuk diakhiri dengan tarikan napas panjang dan dalam berbunyi melengking.
Penularan umumnya terjadi melalui udara ( batuk / bersin ). Pencegahan paling efektif adalah dengan melakukan imunisasi bersamaan dengan Tetanus dan Difteri sebanyak tiga kali sejak bayi berumur dua bulan dengan selang pentuntikan.

TETANUS

Penyakit tetanus merupakan salah satu infeksi yan berbahaya karena mempengaruhi sistim urat syaraf dan otot. Bagaimana gejala dan apa penyebabnya? Gejala tetanus umumnya diawali dengan kejang otot rahang (dikenal juga dengan trismus atau kejang mulut) bersamaan dengan timbulnya pembengkakan, rasa sakit dan kaku di otot leher, bahu atau punggung. Kejang-kejang secara cepat merambat ke otot perut, lengan atas dan paha.
Neonatal tetanus umumnya terjadi pada bayi yang baru lahir. Neonatal tetanus menyerang bayi yang baru lahir karena dilahirkan di tempat yang tidak bersih dan steril, terutama jika tali pusar terinfeksi. Neonatal tetanus dapat menyebabkan kematian pada bayi dan banyak terjadi di negara berkembang. Sedangkan di negara-negara maju, dimana kebersihan dan teknik melahirkan yang sudah maju tingkat kematian akibat infeksi tetanus dapat ditekan. Selain itu antibodi dari ibu kepada jabang bayinya yang berada di dalam kandungan juga dapat mencegah infeksi tersebut.
Apa yang menyebabkan infeksi tetanus? Infeksi tetanus disebabkan oleh bakteri yang disebut dengan Clostridium tetani yang memproduksi toksin yang disebut dengan tetanospasmin. Tetanospasmin menempel pada urat syaraf di sekitar area luka dan dibawa ke sistem syaraf otak serta saraf tulang belakang, sehingga terjadi gangguan pada aktivitas normal urat syaraf. Terutama pada syaraf yang mengirim pesan ke otot. Infeksi tetanus terjadi karena luka. Entah karena terpotong, terbakar, aborsi , narkoba (misalnya memakai silet untuk memasukkan obat ke dalam kulit) maupun frosbite. Walaupun luka kecil bukan berarti bakteri tetanus tidak dapat hidup di sana. Sering kali orang lalai, padahal luka sekecil apapun dapat menjadi tempat berkembang biaknya bakteria tetanus.
Periode inkubasi tetanus terjadi dalam waktu 3-14 hari dengan gejala yang mulai timbul di hari ketujuh. Dalam neonatal tetanus gejala mulai pada dua minggu pertama kehidupan seorang bayi. Walaupun tetanus merupakan penyakit berbahaya, jika cepat didiagnosa dan mendapat perawatan yang benar maka penderita dapat disembuhkan. Penyembuhan umumnya terjadi selama 4-6 minggu. Tetanus dapat dicegah dengan pemberian imunisasi sebagai bagian dari imunisasi DPT. Setelah lewat masa kanak-kanak imunisasi dapat terus dilanjutkan walaupun telah dewasa. Dianjurkan setiap interval 5 tahun : 25, 30, 35 dst. Untuk wanita hamil sebaiknya diimunisasi juga dan melahirkan di tempat yang terjaga kebersihannya.